Senin, 08 Februari 2010

Jalan lain menuju Puncak

Sabtu, 2 Januari 2010

Klo biasanya ke Puncak naik mobil pribadi lewat jalan tol Jagorawi, sesekali coba deh ke Puncak dengan motor.

Jalur yang biasanya dipilih kalau naik motor adalah Jalan Raya Bogor, karena jalannya gampang, tinggal luruuuuuuuuuuuus aja sampe Baranang Siang langsung lanjut ke arah Ciawi-Gadog, bablas Puncak. Tapi kali ini, saya penasaran dengan “jalur motor” lain menuju Puncak, yaitu lewat Sentul-Gunung Geulis. Hmmmh, mumpung ada sisa libur sampe Minggu, gak ada salahnya kita coba rute itu. Ditemenin sama sesama “gila jalan” Eko Setiawati, dari semalem udah nyiapin si Kanzen buat perjalanan ini. Malem dicuciin snow wash, pagi ganti oli dan nyetel rem yang udah mulai tipis kanvas nya. jam 11.15 kurang lebih waktu kita berdua memulai perjalanan. Start dari rumah Eko di Pd. Ranggon, Cibubur, lewatin rumah saya di Kranggan (penting banget disebut), trus Cikeas. Tadinya mo motong jalan lewat Nagrak tapi karena luping alias lupa-lupa inget sama jalurnya akhirnya kita mutusin lewat Cileungsi aja. Jalan alternatif Cibubur-Cileungsi padat sangat, libur panjang orang pada mo kemana sih (hehe, gak terima.com), motor aja sampe mepet di jalur kiri saking itu mobil dah bejubel. Sampe Cileungsi ambil arah Gunung Putri, macet dikit di perempatan (biasa deh, ada pasar berarti ada angkot ngtem). Lewatin pasar, jalan lancaaaaaaarrrrrrr…selancar-lancarnya. Huumh, enak juga lewat sini. Sampe Citeureup ambil ke arah Sentul, kalo dari pertigaan pasar Citeureup ambil lurus (klo ke kanan arah Cibinong). Disepanjang jalan itu juga lancar banget. Berasa banget bedanya sama klo lewat Raya Bogor yang penuh asep angkot dan truk-truk gede. Lewat jalan ini hawa dinginnya udah berasa. Nyari masjid dulu buat solat Zuhur, liat jam baru jam 12.14 brarti cuma 1 jam 14 menit dari Cibubur ke Pintu tol Sentul (pintu tolnya gak jauh dari masjid soalnya). Selesai solat dan istirahat jam 12.30, lanjut perjalanan lagi. Ambil lurus aja ke arah Madang (ini hasil liat papan jalan sama nanya tukang ojeg) lumayan jauh, tapi jalannya sepi dan adem. Kita bener-bener nikmatin perjalanan. Jalan aja terus nelusurin jalan itu (lha wong jalanan cuma itu doank). Tiba-tiba inget kalo di Sentul ada pemandian Gunung Pancar. Coba-coba nanya (pas banget di pertigaan) katanya Gunung Pancar masih lurus aja kira-kira 7 kilo (gubrag!!!), klo ke Gadog belok kanan. Bablas ambil kanan (dalem ati, jauh banget ni jalan). Jalan terus sampe puyeng, ada pertigaan lagi, nanya lagi suru belok kiri lewat Rainbow Hill.. duuuuh jalanan nya enaaaaaaaaaaaaaaak banget. Adem, dingin, sepi, liku-liku serasa dah di puncak.. nggak umpel-umpelan ama angkot, sampe kita sempet-sempetnya berenti n foto-foto (dasar narsis) eh tapi bukan kita doank lho, banyak juga motor yang pada berenti cuma buat foto, saking enaknya tu jalanan, brasa dah di Puncak. Lanjut lagi jalan kebablasan saking menikmati pemandangan.. Sampe Rainbow Hill lebih maknyus lagi suasananya..indah nian buat sebuah perjalanan panjang. Gak bikin stres (sempet foto-foto lagi). Lama-lama kita baru sadar kalo ternyata banyak yang pada piknik di sepanjang jalan Rainbow Hill. Gak taunya, disitu ada danau yang lumayan gede yang emang enak banget buat dijadiin tempat piknik atau sekedar duduk ngobrol. Kita pun nggak mau ketinggalan, gak mo nyia-nyiain kesempatan yang baru pertama kali ini, Langsung aja markir motor, nyari tempat n buka bekel.. (hahhahah, niat banget kan bawa makan dari rumah). Gak lupa foto-foto pastinya.. =p bekel nasi, ayam goreng, sayur sawi abis udah sebungkus (sisain satu bungkus lagi buat nanti) eit, gak lupa rambutan sekantong juga udah disiapin buat cuci mulut. Danaunya bagus banget, tapi sayang manusianya pada nggak ngerawat, sampah berserakan bekas pada piknik. Klo saya tinggal disitu udah saya tulisin tuh gede-gede “JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN, DEMI MENJAGA INDAHNYA DANAU INI”.







Tiba-tiba gerimis, duh makin asoy aja nih jalan.. hehe.. kita jalan pelan-pelan sambil nikmatin udara sejuk disitu (sambil bersyukur gak lewat Raya Bogor, hahahah, sentimen banget ma angkot), karena ujan mulai dateng reramean, akhirnya kita ngalah juga neduh di warung. Disitu liat jam udah jam 14.18 berarti dari masjid di sentul sampe sejauh ini cuma 1 jam??? padahal jalannya berasa jauuuuh banget, mungkin karena liku-liku kali ya.. eit, ngomong-ngomong kita gak tau tuh kita udah nyampe mana, gak ada papan alamat sih secara kanan kiri cuma pemandangan indah gitu. Nanya juga sama ibu-ibu warung katanya kita di Gunung Geulis. Seinget saya, Gunung Geulis itu dah daerah Gadog. Eh bener juga, gak lama dari warung itu, kurang lebih 10 menit kita udah keluar di Gadog, jalan raya Cisarua.. duuh senengnyaaaaaaa.. Paaaaas banget tuh jalan udah ditutup satu jalur untuk turun, tapi buat motor, pak Polisi nya ngebolehin kita lawan arah asal hati-hati. Sampe Cisarua jam 15.18 kurang lebih. Berarti Gunung Geulis-Cisarua 1 jam juga. Di total perjalanan kita makan waktu 3 jam, enaknya udah termasuk solat, makan, dan foto-foto. Bonusnya perjalanan gak pake stress dan asep, sebaliknya malah dapetin udara seger dari mulai Sentul dan seterusnya.

Buat yang sering hang out ke Puncak, rute ini bisa dicoba. Nggak buat motor aja, mobil juga boleh. Pokoknya recommended track deh.. Selamat mencoba, jangan lupa di sharing ceritanya.

4 comments:

eshape waskita on 9 Februari 2010 10.33 mengatakan...

Salam.

Wah pengalamannya sama denganku. Cuma beda peserta saja.

Ceritanya aku ikut touring dan ban gembos, sehingga ketinggalan rombongan.

Akhirnya nyusul bersama panitia penjaring. Rutenya ya persis banget, tapi gak bisa santai di danau, soalnya teman-teman sudah pada sampai di Puncak dan nungguin kita.

Kapan-kapan Kanzen diadu sama Yamaha ya...

Beblog Touring 2010 to PoencaK

Salam

Lady'sDiary on 16 Februari 2010 11.02 mengatakan...

Pak Eko, Kanzen siap menerima tantangan ktnya pak.. ditunggu undangan turing nya.. =p

ananghananto on 13 November 2010 07.18 mengatakan...

makasih atas infonya jalur alternatif menuju puncak..rencana hari ini mau jalan ke bandung pake motor via puncak..ok jalur nya kayaknya nyaman & perlu dicoba..kapan kapan touring bareng yuk makasih.

Wahyu Widodo on 2 Januari 2011 19.36 mengatakan...

Tulisanmu enak juga dibaca orang yang tukang jalan sepertiku.

 

Temen Blogger ^^

Komunitas Saya