Jumat, 16 Juli 2010

Hujan

3

aku rindu hujan..

dan pagi ini hujan, indahnya... 

membuatku kembali duduk didepan pintu 

menghirup baunya, merasakan percikannya di wajahku, 

seolah ada dia disini, 

seolah ku tak sendiri..

 

16.07.10

Selasa, 20 April 2010

3
Akhirnya, walaupun masih alakadarnya, www.mangan-makananringan.blogspot.com ku sudah bisa di launch.. Mohon doa dan dukungannya mudah-mudahan usaha ini bisa berkah. Amiin...

Gila-gilaan Kongkow bareng BeBlogger

14
Hari Sabtu tgl. 17 April kemaren, saya ikutan kongkow-kongkow bareng temen-temen Blogger Bekasi alias BeBlogger. Nah, acaranya seperti biasa, hobi para beblogger, nyanyi, karokean. Jadilah ceritanya saya ke Inulvista MM, tempat yang memang udah di arrange sama Quinie. Plangak-plongok gak ketemu si Inul, baca di peta mal, katanya lantai 5 sedangkan ini mal cuma ampe lantai 3. Nanya lah ke pak satpam ganteng yang lagi duduk bengong sendirian karena dari tadi gak ada yang negor dia Taunyah itu si Inul ada di lantai 5 MM2 dan emang gak ada akses kesana bow, satu-satunya cuma lewat tangga darurat. Hmmh, tempat karoke macam apa ituh??? Tapi yasudlah, toh saya niatnya mo ngumpul-ngumpul temu kangen disana. Jadi sampe sana jam 1 teng, baru ada mbak ajeng dan mbak quinie. Yang laen? ora ono. Nungguu... tik tok tik tok..
Dateng satu-satu, Mas Irfan, Pak Aris, Mas Ibnu, Adhyanti dan Arif, dst dst..
Jam 2 baru masuk kita ke ruang VVIP yang ukurannya 2 kalinya kamar saya. Huwah.. gwede bwenerrrrr...
Kegilaan pun dimulai, satu persatu mulai memilih-milih lagu yang menjadi andalan masing-masing. Dimulai dari si Adhy yang semua lagunya curhatan dia banget buat cowoknya, trus Mbak Ajeng yang melow-melow juga sama "Kau ada yang memiliki aku ada yang memiliki" nya Utha Likumahua-Trie Utami. Belum lagi yang request lagu-lagu jaman jebot yang gak pernah saya denger. Tiba-tiba Pak Eko Eshape menyusul masuk ruangan, semua kembali bersorak.. Mbak Irma juga menyusul setelah nyasar nyari si Inul. Pertempuran skor makin ganas. Karena dari tadi yang nyanyi gak berhasil meraih angka diatas 90 membuat para penonton agak kecewa. Tapi mbak Ajeng berhasil meraih 96 sebagai awal kemenangan, tapi tidak bertahan lama karena saya yang udah latihan "Bukan Cinta Biasa"nya Siti Nurhaliza langsung menumbangkan Mbak Ajeng dengan skor 98. Tapi nyatanya saya pun tak bertahan lama, kalah sama lagu korea yang dinyanyiin anak-anaknya Pak Aris dengan skor 99.
Gilanya karoke masih berlanjut, jingkrak-jingkrakan, sorak-sorakan ngeliat skor, masih ditambah joget Terajana. Yup, Terajana, gak tau siapa yang milih itu lagu, tapi saya yang akhirnya nyanyiin Parah parah. Semua malah goyang, gak peduli sama yang pada geleng-geleng mlongo gak nyangka ngeliat pada gila gitu. Pak Eko aja sampe jujur nulis di blognya kalau beliau kaget sama goyangan maut cewek-cewek. Hahahah, gak nyebut nama, soalnya hampir semua pada joget kecuali mbak Irma yang diem aja dari awal dateng. Duet maut Pak Eko dan Mbak Ajeng juga seru, One Moment in Time lagu nostalgia semakin melow dinyanyiin sama mereka
Saya sendiri, seolah memang niat melepas stres disana, ikut nyanyi, goyang, jingkrak, sorak, hwaaaaaah heboh..
Hmmmh, persahabatan memang indah. Ketawa ketiwi bareng..
2 jam di Inul, akhirnya bubar jalan deh.. pulang dengan kendaraan masing-masing..
Ini sebagian foto-foto karokean yang berhasil aku ambil dari fesbuk temen-temen..
*oiya lupa, karokean ini traktirannya Pak Harun lhoooo..jadi silahkan nyanyi sepuasnya.. hehhehehe..

Senin, 19 April 2010

Bekasi Borong Award PW2010

0
tulisannya udah diposting di http://bloggerbekasi.com/2010/04/19/bekasi-borong-award-pw2010.html ya...

Senin, 12 April 2010

Hai semuaaaaaaaa!!!

8
MySpace
Waduh, virus males menyerang nih pasca resign.

Udah lama ya nggak ngeblog, kangen, hikhik... bayangin aja, tulisan saya yang terakhir itu di acaranya SEBUAI dan Karawang, padahal banyak reportase yang mau saya bagi, tapi karena kebanyakan ngurus dagangan di jalanan, begitu sampe depan komputer yang ada ngantuk tuk tuk.. zzzzzz..langsung tepar.

Ternyata saya ini mengalami yang dinamakan pasca-resign syndrom. Ini adalah istilah karangan saya sendiri, yang artinya kurang lebih makan-tidur-jalan-makan-tidur-jalan, saking masih keenakan gak kerja. Tapi sebenernya gak gitu juga sih. Kegiatan saya masih full ajah, alias padat lancar seperti hari-hari kemaren. Kalo dirunut kebelakang, sejak acara Pembukaan Perpustakaan Sebuai di Gedung Juang yang dilanjut nyalurin bantuan ke korban banjir di Kedung Waringin Karawang, ada serentetan kegiatan lagi yang harusnya udah saya laporkan dari kemaren-kemaren.

Pertama,
sebenernya abis kegiatan SEBUAI tanggal 27 Maret itu, saya rencananya mau ikutan EARTH HOUR dengan mejeng di Plangi atau jembatan semanggi buat moto-moto, udah janjian sama teman di PGC Cililitan juga. Tapi eh tapi, saya baru tau kalo di sepanjang jalan raya Kalimalang itu muacet total. Tepatnya di lampu merah pertigaan ke Pd. Kelapa. Bayangin, cuma mau nyebrangin lampu merah doank, butuh waktu 1 jam. Itu buat saya dan orang-orang yang pake motor, lah terus gimana yang pake mobil?? yah, tanya aja langsung sama sopir angkot. Gak heran kalo banyak penumpang yang milih turun jalan kaki ketimbang nunggu tuh jalanan lancar.
Saya sendiri udah ngedumel dari kapan tau MySpace 


Alhasil, perjalanan mencapai PGC baru bisa tercapai setelah 3jam perjalanan. Udah gak inget lagi deh tuh kalo kita mau earth-hour-an. Yang ada, saya langsung minta cari tempat makan, trus cabut pulang. Sumpah baru ngeh kalo itu udah jam setengah 10 malem dan di Cililitan mah gak ada tanda-tanda kegelapan. Malahan saya mandangin aja itu perempatan Cililitan-Halim-Kramat Jati-Dewi Sartika yang terang benderang dan ramai lancar dari lantai 3A PGC. Pfuih, jadi inget lagi deh sama kejadian hari itu.

Kedua,
besokannya, tanggal 28 Maret 2010
saya ikutan acara bulanannya TDA Bekasi. Ini pertama kalinya buat saya ikut forum bulanan, kumpul bareng para wirausahawan bekasi yang solid banget. Di acara ini, saya dateng berlima sama gerombolan MM The Jatis. Pak Oni sebagai Pak Ketu yang ketumpuan jadi tebengan. Ada saya, Mbak Evi, Mbak Dhewsi dan Mas Edy yang cuma duduk manis jadi penumpang. Kompak banget kan MM kita, kemana-mana selalu bareng. Dan Pak Oni selalu siap ditebengin, salut deh sama Pak Ketu ini MySpace
Disini dapet banyak ilmu lho, nanti aja diceritainnya terpisah. Juga kekompakan The Jatis yang mampir ke Warung Bakso Super nya Pak Ato. Hehehe, kalo soal makan mah so pasti nambah kompak kita..

Lanjut..
Hari Senin saya istirahat, hehehe, sudah sekian lama hari Senin menjadi hari istirahat buat badan saya MySpace

Selasa saya amnesia. Yang pasti mulai belanja dagangan dengan sisa gaji yang udah tipis banget. Maklum sampai saat ini masih pake "modal gaji". Sorenya saya kuliah, dan malesnya saya lupa kalo minggu ini saya juga UTS. Jadilah saya UTS tanpa persiapan -as usual- MySpace

Rabu, 31 Maret 2010, sumpah asli saya lupa kudu mesti wajib ke kantor mulangin hape kantor yang udah saya ganti hape baru.. halah panjang amat. Untung semalem ada yang sms nanyain. Udah gitu lupa pula kalo hari itu saya dah janji nraktir cewek-cewek kantor buat perpisahan. Taelah, kayak mo kemana aja.. Ini juga sebenernya rapelan traktiran ulang taun..hehhe.. Jadi deh pagi-pagi grabag grubug bikin persiapan. Kelar juga, dan seneng bisa ketawa-ketiwi bareng temen-temen.. *nanti lagi ceritanya..

*udah sampe nomor berapa ya... mmm... MySpace

Lanjut..
nyiapin lagi kampanye Blogger Peduli Karawang

Kamis, 1 April 2010
kuliah jam 2 sampe jam 5 sore, dilanjut ke rumah Mbak Irma pake motor, ujan-ujanan, buat ngambil sumbangan baju layak pakai buat Karawang. Mantep banget sampe sana disuguhin bakwan malang...

Jum'at, 2 April 2010
Kuliah libur, secara tanggal merah. Jemput Rayyan yang dari kemaren nginep di Lenteng Agung. Trus ke Pd. Gede nganterin pesenan tiket snowbay ke customer -caelah gayanya, customer-. Lanjut ke rumahnya Mbak Ratu bareng sama Rayyan, lagi-lagi ngambil sumbangan buat Karawang. Makan malem di  Japanese Food Empire alias emperan Galaxy. Heheheh, kalo mbak Ratu baca ini pasti dia inget kisahnya..hekekekek..

Sabtu, 3 April 2010
Go to Karawang, nganterin titipan temen-temen ke BlogKar. Udah saya tulis liputannya disini.

Minggu, 4 April 2010
Pelatihan bikin mie ayam bareng temen-temen MM The Jatis. Lagi-lagi dirumah Pak Ketu tercinta, Pak Oni. Berhasil bikin mie hijau yang uenak, sampe-sampe kita gak sabar mo buka kios mie ayam..
Hampir semua langsung nyari tempat yang strategis buat jualan mie ayam, hahahah dasar wirausaha kalo udah ada ide pasti langsung ngayal dagang..

Senin lagi, 5 April 2010
(sesi curhat jadinya..) hari istirahat.. zzzzzzzzzzzzzz.... MySpace
besok udah dibooking ke Kota Tua sama Intan, mo ngomongin JJE, my next business idea.

Selasa, 6 April 2010
Kota Tua, dari siang bolong sampe magrib..naek kereta tut tut tut.. desek-desekan, pffuih.... bolos kuliah..

Rabu, 7 April 2010
Belanja, packing, kuliah...

Kamis, 8 April 2010
Nganter orderan ke Cibitung, trus lanjut ke Cikarang, lanjut lagi ke Rawa Lumbu, terakhir ke Perumnas 3... *&^$#*)*@)_

Jumat, 9 April 2010
dirumah beres-beres, grabag grubug nyiapin pameran dadakan di Pesta Wirausaha besok....

Sabtu-Minggu, 10-11 April 2010
PESTA WIRAUSAHA 2010!!!! Mantap euy..

Hari ini, seperti biasa, Senin waktunya istirahat... zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz...ngroooooooooook... zzzzzzzzzzzz... dan kuliah..

Besok, posting reportase Pesta Wirausaha yang udah dihebohin sama TDA Bekasi secara menyikat award hampir di semua kategori.. Hmmh, tunggu besok ya..

MySpace

*langsungteparlageh..

Senin, 29 Maret 2010

Semangat Sabtu Pagi (Perjalanan Menuju Perpustakaan SEBUAI)

5
Sodara sodara, mohon maaf perjalanan selanjutnya baru bisa diceritakan hari ini. Cerita terakhir adalah waktu saya mampir di warnet di sekitaran Setu arah ke MM2100 Bekasi, ditengah perjalanan saya menuju Pembukaan Perpustakaan pertama SEBUAI. Kebiasaan saya adalah bertanya sesering mungkin untuk menghindari nyasar. Makanya waktu keluar dari warnet, saya nanya lagi ke satpamnya kira-kira kalau menuju Gedung Juang Tambun lebih deket lewat mana. Ternyata bukan lewat MM2100, tapi disuruh lurus aja sampe ketemu Kalimalang (buset, ini kali panjang amat ya..). Nah, akhirnya saya mengikuti navigasi dari pak satpam. Memang lebih cepat, terbukti cuma sekitar 15menit saya sudah sampai di lokasi. Jalan tikus yang saya lewati (berkat nanya lagi ke tukang ojek) juga membantu, karena langsung tembus tepat di seberang Gedung Juang. Dari seberang saya perhatikan Gedung Juang yang sangat tidak terawat itu. Setibanya disana, saya langsung duduk bergabung dengan teman-teman lain di teras depan. Acara yang sederhana, Adhyanti sang pelopor SEBUAI pun memberikan sambutannya. Yang hadir sedikit sekali, hanya rombongan dari SMKN 2 Cikarang serta saya dan Mbak Ajeng mewakili Blogger Bekasi. Sisanya ya panitia.

 
Tak seperti nama gedungnya, Gedung Juang, tuan rumahnya bukanlah veteran-veteran perang jaman dulu yang sekarang dah aki nini, melainkan komunitas anak-anak pengamen jalanan. Mereka begitu antusias dengan pembukaan perpustakaan SEBUAI ini apalagi ketika Mbak Adhy menjelaskan visinya untuk secara bertahap membuat sekolah terbuka untuk mereka. Acara menjadi seru ketika mereka tampil di depan kita. Dengan instrumen ala kadarnya, mereka mampu bernyanyi dengan semangatnya.

 

Entah kenapa saya melihat sesuatu dari mata mereka. Seperti mereka bernyanyi dengan hati, bukan sekedar musik tak berarti. Nyanyian itu sungguh menyayat mata hati saya. Percaya atau tidak, saya menangis. Entah kenapa. Melihat begitu tulusnya suara-suara mereka keluar dengan lantangnya. Nyanyian pun selesai, seorang diantara mereka, sepertinya dituakan, diminta maju memberi kata sambutan.


Pemuda yang dipanggil Om Dayak itu pun banyak bercerita tentang kisah mereka para pengamen jalanan. Tanya jawab pun menjadi seru diselingi gurauan-gurauan khas anak jalanan. Sungguh saya tak menyimak pembicaraan mereka, saya hanya memperhatikan betapa semangat mereka patut dijadikan contoh oleh kita. Juga rasa kebersamaan mereka, kreatifitas mereka. Saya diam. Melihat sisi lain kehidupan jalanan, menyadarkan saya yang tak pernah puas mensyukuri kehidupan. Hari ini saya belajar dari mereka. Belajar menikmati hidup dengan penuh rasa syukur.
Tiba-tiba saya tersadar, acara mulai menjadi jenuh. Saya pun berdiri tiba-tiba, "gimana kalo kita kenalan satu sama lain?"
"setujuuuuu....", sorak anak-anak SMK dengan heboh.
Maka satu persatu teman-teman pengamen pun memperkenalkan diri, walaupun akhirnya ada juga yang lari karena malu tapi tetap saja kami menjadi lebih dekat. Acara kembali menjadi seru, walau hanya berlangsung singkat. Suara saya sampai langsung serak menyemangati sesekali menyoraki mereka yang maju.


Saya suka sekali hari ini. Kawan saya menjadi bertambah banyak. Acara bubar begitu saja, perlahan tapi pasti. Tak berapa lama berselang, datang gerombolan Ibote membawa tambahan buku untuk SEBUAI. Tidak hanya buku, mereka juga membawa meja-meja kecil sebagai perlengkapan perpustakaan. Sungguh kekeluargaan yang indah, yang hanya berawal dari perkenalan di dunia maya. Selanjutnya, Ibote dan kawan-kawan lainnya sudah larut dalam "nyanyian ramai-ramai" mereka, sampai lupa bahwa masih ada perjalanan selanjutnya menuju Karawang untuk menyampaikan bantuan kepada korban banjir disana. Saya masih saja sibuk mengambil gambar kegiatan-kegiatan seru mereka mengusir kejenuhan menunggu mobil yang belum kunjung tiba (sayangnya kamera yang saya pakai punya Mbak Ajeng, jadi foto-fotonya masih tersimpan di Mbak Ajeng, huhuhuuu...)


Jam 1 siang, Pak Harun dan 4 mobil datang, dengan segera bantuan logistik dimuat kedalam mobil. Jam setengah dua kami pun berangkat, dengan berdempet-dempetan ria kami berjalan dengan semangat '45 menuju Karawang. Para pengamen tak ketinggalan, mereka menunjukkan kepedulian mereka dengan ikut menyewa satu mobil angkot dan beramai-ramai ke lokasi banjir untuk menghibur para korban. Acara SEBUAI berakhir manis, siap memulai perjalanan baru. Perjalanan yang masih panjang untuk menghidupi Perpustakaan Pertama SEBUAI di Gedung Juang sesuai dengan visi dan misinya. Sukses untuk SEBUAI!!!


artikel terkait:
SEBUAI Punya Hajat





Sabtu, 27 Maret 2010

Semangat Sabtu Pagi (Prolog)

2
Tadinya mau cerita tentang keapesan saya di hari kemarin, tapi gak tau kenapa kok males, mood nya ilang sudah. Karena saya mau ceritain tentang semangat saya di Sabtu pagi iniMySpaceHari ini jadwal sudah tersusun rapi: 1. Ikut acara pembukaan Perpustakaan pertamanya SEBUAI. 2. Ikut ke Karawang meninjau lokasi banjir disana (ini kalau memungkinkan). Dari semalam, saya sudah merapihkan beberapa pakaian yang mau saya bawa buat mereka korban banjir, baju-baju Rayyan pun tak lupa saya pilih-pilih, juga buku-buku buat SEBUAI. Semangat rasanya mandi pagi-pagi (tumben banget hari libur mandi pagi), berharap bisa segera tiba di tempat tujuan yang masih nggak tau itu dimana. Pukul 07.07 saya mulai keluar rumah, cari cucian motor sambil cari sarapan. Motor bersih, perutpun terisi. Buntelan sudah rapi pula mejeng di motor, apalagi begitu ditambah beberapa potong kaos dan buku dari Bli Gusti =D bertambah gendutlah si buntelan. Pagi ini cerah, bersiap-siap berangkat segera setelah si Kanzen cling mengkilap. Pukul 08.23, meluncurlah sayaMySpace Ups, kemana??? Saya kan gak tau letak keberadaan si Gedung Juang itu. Bingung pun melandaMySpace Saya pun memutuskan untuk menelepon beberapa teman blogger bekasi untuk navigasi. Hasilnya adalah sebagai berikut: Mbak Ratu, gak tau. Pak Harun, gak bales2 sms, gak angkat2 telp. Akhirnya nelp jawaranya bekasi, Kang Komar, pastilah dia tau dimana letak si Gedung Juang. Ternyata Gedung Juang itu di Tambun sudara-sudara.. bingunglah saya, mesti lewat mana nih? Akhirnya lewat Setu Cileungsi yang biasa saya lewatin kalo lagi nganterin pesenan snack ke MM2100. Dan sekarang saya masih belum nyampe di MM2100, mampir dulu ke warnet buat ngasi laporan ke blog, juga buat liat perkembangan sumbangan dari temen-temen blogger lainnya. Selain itu pastinya buat update status..heheh, teuteup ya.. Yowis, tunggu lanjutan perjalanan saya yah.. MySpace

Kamis, 25 Maret 2010

Iri???

12
Pagi tadi, di depan pintu sambil memakai sepatu hendak pergi kerja, kudengar suaranya. Suara indah yang andai dia tahu betapa aku rindu dipanggilnya.
"Bi, ini lho ada yang namanya Gadi.."
samar kudengar ia bicara, bukan padaku.
"dia itu sama bidangnya di MICE juga, cuma dia gak punya tim. Jadi dia ngelamar2 kalo lagi mau ada event besar, biasanya dia nyarinya yang skala internasional. Sekarang dia lagi di Oman."
lanjutnya lagi.
Aku diam..
"iya Abi juga banyak panggilan buat event, tapi gak dibolehin sama kampus."
sahut adikku
Aku masih saja diam mendengar percakapan mereka.
Betapa aku rindu..
Aku kembali mendengarkan, acara pakai sepatu hari ini menjadi begitu lama.
"Iya, dari sekarang deh cari channel kayak dia, persiapin diri juga, les TOEFL sana."
Slep. Aku lemas, tak sanggup berdiri rasanya. Ingin pergi secepatnya. Tutup pintu, kabur dengan motor tua itu. Tak ada perlawanan, aku diam. Bahkan masih terdiam selama perjalanan. Masih saja terngiang tawaran itu, "Les TOEFL sana."
Tak sadar, air mataku jatuh. Kenapa begini lagi? kenapa begini perlakuanmu..
Aku menangis. Pandanganku kabur, konsentrasiku mulai pecah. Kupelankan motorku, berjalan di sisi jalan menuju kantor. Aku masih saja diam. Iri dengan percakapan tadi, iri dengan perhatian tadi, iri dengan dia, adikku???
Aku ingin teriak, aku ingin menangis sejadinya. Tapi peduli setan dengan teriakanku, tangisanku, semua akan berlalu ditiup angin kering.
Aku terlamun..

***

1999,
taun ini bakal lulus SMP, niat udah bulat bakal ngelanjutin ke SMA favorit pilihanku. Sebenarnya sebelumnya mau pilih sekolah analis negeri, tapi ternyata sejak taun lalu, sekolah analis negeri udah berubah jadi Akademi analis. Pupus sudah. Aku ingat mama lantas memintaku melanjutkan sekolah di Aliyah. Padahal SMA negeri itu juga sudah kuincar sejak lama. Ebtanas selesai, segera saja aku didaftarkan di Aliyah, tanpa menunggu hasil ujianku keluar. Tes pun dijalani, aku sengaja tidak belajar mempersiapkan diri untuk tes tersebut. Berharap tidak lulus. Apalah daya, lulus juga. NEM ku keluar. NEM tinggi itu ternyata tak meluluhkan niat mamaku memasukkanku ke sekolah agama pilihannya. Tak peduli anaknya setengah mati menolak. Tak peduli anaknya semalaman menangis..

2002,
lulus Aliyah
menangis sejadi-jadinya..
kabur..
pergi
berharap semua cuma mimpi..
tapi tak pernah tertidur, semua nyata.. sesak, sesak.. tangis
aku pun menikah, bukan untukku..
Kuliah, prestasi, beasiswa, luar negeri, karir, lupakanlah.. walaupun aku bisa, walaupun aku mampu

2007,
"Ma, ini keputusanku..", jelasku mencoba memberi pengertian
dia diam..
"Terserahlah.." mungkin hatinya bicara begitu
aku tau ia kecewa, aku tau ia sakit.. begitupun aku Ma, aku juga kecewa, aku juga sakit.
Aku juga sakit dengan perceraianku, dengan keputusanku.. tapi biarkanlah aku sekali ini saja memenuhi keinginanku. Memutuskan sendiri pilihanku. Membahagiakan batinku..
Kumohon..

2009,
Aku tau kau masih saja kecewa denganku.. sampai saat ini, sampai kau muak melihat mukaku, anakku, kegiatanku, temanku, semua tentangku. Sampai kau enggan untuk sekedar menyapaku, menjawab salamku, melihat wajahku. Sampai kau tak lagi menganggapku ada.. padahal aku disini masih saja merindukan sapaanmu, merindukan mata teduh itu memandangku penuh sayang seperti waktuku kecil dulu, melihat senyum banggamu tersungging seperti dulu kau membanggakanku. Aku kehilangan Ma, aku kehilangan.. atau semua itu karena aku bukan lagi seperti harapanmu?? yang kau ingin aku menjadi "mimpimu".

***

hari ini,
Aku terlamun..masih membayangkan percakapan itu. Dukungan, semangat yang diberikannya untuk adikku, yang tak pernah kudapat, yang seharusnya juga paling tidak pernah kurasa. Dan aku, aku sendiri tertatih menata masa depanku, merajut asa untuk anakku, tak pernah berhenti memberi yang terbaik untuk dirimu, walau semua sia-sia di matamu. Aku sendiri, berdiri diatas kedua kaki rapuhku, hanya mampu tersenyum getir, menyemangati hariku, menyemangati batinku, mencoba terus memberi senyum untuk anakku.
Aku iri???
mungkin..
walau tidak sebenarnya, aku hanya merindukan hakku sebagai anak.. walau kini aku seorang ibu.



*aku tak tau apa yang sebenarnya kutulis, semua mengalir saja, seperti airmata..

Nenangga hari ini

1
Hari ini masup kantor, akhirnya, setelah dua hari leha2 dirumah krn flu berat MySpace Yang pertama dikerjain begitu buka kompi, nenangga alias blogwalking, nyari temen baru MySpace. Yang pertama saya datengin itu blognya Lee, dari dialah saya maen ke blog temen2nya. Jadi pagi ini udah dapet temen baru aja saya. Gak banyak-banyak amat sih, ya iyalah secara udah diplototin tuh sama kerjaan. Jadi nenangganya emang super kilat. Hasil nenangga kali ini ketemu jeng Inge dengan dream box nya, trus neng nunuy yang template nya saya sukaaaaaaaaa banget, Blog sederhana (katanya) Bang Azhis, yang terakhir Puisi Pemimpi -->ini sebangsanya mbak irma nih.
Selain itu, saya juga nerima tamu nih di cbox saya yg masih baru. Ada Blog Anang, Mas Puguh, Neng Nunuy juga yg udah namu balik kerumah saya ini, thanks ya buat link templatenya. Desi -temen smp saya nih-, juga Pak Mirza.
Buat semua teman, tengkyu tengkyu atas kunjungannya, juga pertemanannya.. MySpace
*balik kerja lagi, liat tumpukan kertas MySpace

Minggu, 21 Maret 2010

Gak ada ide buat judulnya..

8
Sejak surat resign itu saya kirim, udah tentu saya juga harus menyiapkan dengan lebih matang rencana usaha ke depan. Ya iyalah, emang duit mo dateng sendiri gituh. Helllooooh, mimpi aje. Saya bocorin dikit ya beberapa usaha yang mau saya bangun.


Pertama, MANGAN si makanan ringan–bukan biji mangan yak–. Usaha ini udah saya mulai dari taun kemaren, dengan skala kecil Cuma iseng buat cemilan di kantor.Nggak taunya waktu nyoba dijual di internet banyak yang minat juga buat dijual di kantor-kantor. Jadilah dulu sempet ngelakonin usaha ini, kemudian vakum karena masih bolak-balik ngerjainnya bareng temen. Capek bo eike.. nah, sekarang lagi digiatkan lagi nih, mulai dari beli peralatan sendiri, bikin kartu nama, bikin logo, bikin macem-macem paket penawaran, nyari reseller dengan sistem yang gak ribet, yang penting sama-sama untung heheheh.. Alhamdulillah udah jalan dan sedikit banyak sudah menghasilkan.

Kedua, masih bertemakan makanan…hummh, semua suka makan soale *ngaku. Insya Allah akan segera buka kantin di kampus (gila juga kan, kampus sendiri digarap juga bo). Bukan sembarang kantin, walopun cuma jualan mie ayam bakso, kantin saya mah pake konsep. Sebenernya mungkin gak tepat kalo dibilang konsep, prinsip aja kali ya. Kalo yang namanya makanan itu harus bersih dan higienis, makanya nanti itu bakalan jadi bukan sekedar warung mi ayam, tapi warung mi ayam yang bersih dan sehat. Sehat? Iya donk, semua bahannya bukan awetan alias fresh from the pasar. Mi nya home made bu, mi ijo, mi oren, mi pelangi, mi telor, silahkan pilih. Lo tau sodara-sodara siapa yang bikin? Hehehe, ngumpet ah.. Sampe sekarang masih proses nego sama pihak kampus. Mudah-mudahan awal april dah siap. Sekali lagi doain ya…..

Ketiga, yang ini bukan makanan. Secara hobi saya itu selain makan juga adalah jalan-jalan, makanya dari dulu obsesi banget pengen bikin tour organizer. Maka terwujudlah si Jalan-jalan Edukasi. Konsep simpel nya adalah study tour. Pernah ngalamin kan waktu jaman sekolah dulu? Yup, studi tur di JJE lebih terkonsep dan terorganisir. Kalo biasanya studi tur itu hambar-hambar aja, gak ada kesan-kesannya selain liat-liat doank, di JJE akan dibikin beda. Pokoknya pengalaman dan kesan bener-bener diperhatiin. Selain itu peserta JJE juga bakalan dapet kaos dan liputan khusus dari tim kreatif JJE. Sampai saat ini udah ada beberapa program yang siap dipasarkan.
Keempat dan seterusnya bakalan menyusul.. Mimpi kan harus terus dibangun sodara-sodara.
Yah, itulah bocoran-bocoran usaha yang bakalan saya buka. Sekali lagi mohon doanya dari temen-temen semua.

***

“Mil, klo temen makan di mi ayam gratis donk,” Hehe, ngaku pada nanya gitu kan…
Tenang aja, tinggal bilang aja kapan mo dateng, silahkan makan gratis buuuu…
“cemilan juga gratis donk Mil”, heheh, boleh klo buat sampel.. selanjutnya konsinyasi yak..
“jalan-jalan bisa gratis juga Mil?” *GUBRAG!!!! tetep bisa, yang ini pake syarat, bawa temen 10orang, gratis deh buat 1 orang. *Enak banget y jadi temen gw, hekekekek..
Duh maaf, ini bukan promo lhoo.. ini curcol..

Surat Cinta Buat Sang Bos

5

11 Maret 2010, surat itu kukirim. Bukan surat cinta untuk kekasih, bukan juga surat promo-promo daganganku. Tapi surat pengunduran diri resmi untuk kantorku. Appppaaaa???? Resign???
“Lo yakin Mil mo resign”
“Iya”
“trus nanti lo makan darimana”
“usaha”
Sebuah keputusan yang mungin sedikit gila. Di tengah krisis ekonomi yang sedang melanda, kenapa saya justru mengambil sebuah keputusan yang aneh. Tak sedikit yang bertanya “kenapa”, dan diiringi senyum tanda kemantapan hati, jawaban sederhana saja yang meluncur: “Pengen istirahat dulu, pengen sama anakku.”
Baru 3 tahun saya bekerja, tahun pertama loncat-loncat dari satu kantor ke kantor lainnya, sampai akhirnya 2 tahun terakhir kuhabiskan di kantor yang sekarang. Dan berarti 3 tahun sudah saya meninggalkan Rayyan setiap hari pergi pagi pulang petang gaji pas-pasan. Walau masih sempat sarapan bareng dan nganter ke sekolah, tetep aja nggak bisa nebus waktu yang udah ilang sebelumnya. Rasa bersalah itu gak akan pernah tertebus.
Kembali ke surat, akhirnya mantap kukirim ke semua petinggi perusahaan. Surat lainnya, kukirim ke temen-temen seperjuangan disana. Satu persatu langsung merespon, ada yang langsung bales imel, ada juga yang langsung ngebuzz YM. Bertanya dengan panik tentang alasanku mengundurkan diri, terutama buat yang kedapetan hand-over tugas. Satu persatu juga kubuat mereka mengerti dengan posisiku. Sebagai single fighter–maap yak klo banyak yang baru tau–, saya memang amat bekerja keras untuk bisa memenuhi kebutuhan hidup berdua dengan Rayyan, anakku satu-satunya. Segala cara–asal halal–kulakoni untuk sekedar bisa makan enak tiap hari, sekolah, jalan-jalan tiap minggu, dan belanja-belanja =D Semua gaji yang tak seberapa itu kuputar seputar-putarnya di beberapa bidang usaha untuk bisa menjadi berlipat-lipat. Tapi aku sadar, uang-uang itu tak sebanding dengan waktu yang terlewatkan bersama anakku. Beberapa waktu lalu kukendurkan waktu untuk bisnis, demi bisa punya banyak waktu bermain dengan Rayyan. Bisnis sudah dikurangi, ternyata ujian berikutnya datang. Beasiswa kuliahku diterima. Awalnya jadwal kuliah yang Kamis-Jumat-Sabtu masih bisa diimbangi, anakku pun mengerti dengan kesibukan baru Umma nya ini. Namun begitu masuk semester 2, jadwal kuliah berubah drastis menjadi tiap hari jam 5 sore sampai jam 8–ngaret bisa sampe semaunya dosen–. Appah??? Duh, please deh, capeeeeeeeeeek. Tiap hari pulang jam setengah sebelas malem buuu. Dan gak bisa langsung tidur juga, karena Rayyan masih setia nungguin Umma pulang. Dan sedikitpun Rayyan gak pernah ngeluh, tiap pulang tetep aja dia loncat ke pelukan dengan girangnya. Malah sering banget dia langsung nanya “Umma baru pulang kuliah? Rayyan pijitin ya, mau gak?” Duh, ibu mana yang gak makin sayang sama anak kayak gini. Walaupun umurnya baru aja masuk 5 taun tapi Rayyan emang terkenal pengertiannya. Contohnya ya itu tadi. Sempet-sempetnya dia nawarin mijitin padahal itu udah dini hari buat anak-anak. Rasa bersalah pun makin menggunung, makin menguatkan niat untuk segera resign. Bisa ditebak kan, dialah orang pertama yang girang dengan rencana tadi.
“Asiiik, Umma mau berenti kerja?”
“Iya, Umma mau kerja dirumah aja. Rayyan mesti janji bantuin Umma juga, jadi anak yang baik ya.”
“Iya Umma….. oke boss.”
“Tapi sore umma kuliah boleh kan?”
“Iyaaaaaaa….” Sambil meluk Ummanya
Begitulah Rayyan, gemesin.. *duh kangen dia..
***
Dan, surat itu pun terkirim sudah. Satu resolusiku: resign and make money from my own business sudah bisa dicontreng. Selanjutnya, saat ini saya masih membangun tim usaha yang solid untuk usaha-usaha tersebut. Mohon doa restu dan dukungan dari temen-temen semua.. Semoga keputusan ini bisa memperbaiki semua keadaan menjadi lebih baik. Waktu banyak, uang juga banyak heheheheh… Doakan aku ya *bentengtakeshimode:on”
Hugs…. ^^v

Sabtu, 06 Maret 2010

Amprokan Blogger 2010

13
Hari Sabtu biasanya waktunya bangun siang-maksudnya, lebih siang dari biasanya-. Tapi Sabtu ini beda, karena jam 7 pagi ini aku sudah harus nongol di Asrama Haji Bekasi. Sebelum tidur, setel weker jam 4 teng. Kenyataanya, jari yang udah apal sama keypad "cancel" tetep aja mencet matiin tuh alarm. Nerusin tidur setengah jam lagi, sambil nunggu subuh. Hwaaaah, males nih, pengen tidur.. Hampir aja setan ngarahin jari untuk sms para panitia amprokan "mas, mbak, aku gak dateng ya.. " heheheheh, bisa kena jitak aku sama temen-temen blogger bekasi.. yah akhirnya singkat cerita, dengan semangat '45, walaupun masih memaksakan mata melek, aku mandi dan siap-siap. Jam 6 lewat (dikit kok lewatnya) aku jalan. Dasar aja, bukannya langsung jalan naek angkot bablas tol masuk uki bablas lagi masuk tol kluar Bekasi Barat, langsung ngojek ke TKP, eh malah pake mikir "kayaknya deket lewat Narogong". Dan tau donk sodara-sodara, yup akhirnya lewat Narogong juga. Naek angkot ke Cileungsi lanjut naek bis prapatan ke Bekasi. Kirain makin cepet, taunyah???? lamiiiiiiiiiii pisan. Ampe ketidur-tidur di bis, belon nyampe-nyampe juga!
Jam 07.30 nyampe di TKP. Asrama Haji Bekasi. Alhamdulillah, panitia (apalagi peserta) belum pada banyak, jadi masih punya banyak waktu untuk siap-siap. Ganti kostum pake kaos "Amprokan Blogger" yang kueren abiiiis ituh, trus langsung mulai bantu registrasi peserta di halaman Asrama Haji. Satu persatu peserta dateng, ada yang sendiri-sendiri, ada yang rombongan, gak jarang yang langsung "ngerusuh". Masing-masing peserta dapet paket isi name tag, pin dan kaos Amprokan.
Jam 08.30 peserta sudah terkumpul, 200 lebih peserta dari berbagai perwakilan wilayah Nusantara siap mensukseskan acara Amprokan Blogger 2010 ini. Huuuah, seneng seneng seneng..ramee..
Banyak cerita menarik hari ini. Tentang kebersamaan dan kehebohan para peserta, terutama bis 3 yang kutumpangi, tentang UKM boneka dan oleh-oleh bantal boneka nya, tentang bau-bauan di TPST Sumur Batu juga anak-anak yang hidup disana. Tentang tur Kota Jababeka, mulai dari awal gagasan sampai menjadi maju seperti sekarang, President University dengan dormitory nya yang wuah buanget, Pak Eka Budianta yang begitu menginspirasi dengan kecintaannya pada pohon, dan banyak lagi. Live Blogging Competition, juga sarasehan dirumah Pak Walikota Bekasi kita Bpk. H.M Mochtar Muhammad yang hueboh tenan, talkshow bareng artis-artis tamu yang bikin para peserta jadi melek lagi padahal udah jam 11 malem waktu Bekasi. Hmh, hari ini begitu panjang..
Jam 24.00 teng acara hari ini akhirnya berakhir, dengan ekspresi lelah dan senyum dari semua baik peserta maupun panitia. Semua akhirnya pulang, ada yang pulang kerumah masing-masing, ada pula yang memutuskan untuk menginap di Asrama Haji, termasuk aku. Masih ada satu hari lagi yang nggak boleh dilewatkan, besok ada Car Free Day disini, juga Seminar terakhir acara Amprokan ini.
Lelah, tapi senang, begitu mengesankan..
Dikamar yang berisi 10 orang peserta cewek ini, aku beristirahat. Sesekali bersenda gurau, walaupun mata dan rona wajah tak bisa menutupi capek. Sebelum tidur, kusempatkan bertanya pada mereka, "gimana hari ini, kesannya??" dan mereka semua menjawab, "wah, banget mbak". Alhamdulillah.. ^^

Senin, 15 Februari 2010

MM The Jatis

5


BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM

Assalamu'alaikum wr.wb
Salam semuanya..

Alhamdulillah pertemuan pertama The Jatis berjalan sukses. Walaupun dari siang hujan turun terus, sampai banjir menggenang dimana-mana, ternyata tetap tidak menyurutkan niat Kami untuk berkumpul dan saling bersinergi. Maka dari itu, hari Sabtu, 6 Februari 2010 kurang lebih pukul 21.00 WIB Kami dengan bangga mendeklarasikan MM THE JATIS (plok plok plooook...) dengan Bapak Ary Oni sebagai Pak Ketu dan saya sebagai sekretaris. Adapun warga The Jatis yang kemarin hadir adalah:
1. Pak Ary Oni (bakso udang roti) tentunya,
2. saya Mila (balmut)
3. Mbak Sefty dan suami (Kebab NN)
4. Mbak Evi (sandalimut)
5. Mbak Vita (edible prints)
6. Mbak Dhewsi
7. Pak Arifunnasiin
8. Pak Rum (repege)
dan yang tak ketinggalan yaitu Pak Dhika dan istri sebagai mentor.
Juga beberapa warga yang menyatakan gabung dengan MM The Jatis namun tidak dapat hadir pada pertemuan kemarin yaitu:
1. Mas Ikhsan Mul
2. Pak Arif Sugiantoro
3. Mas (bukan Bapak) Putra
4. Bapak Tajir Kurdi
Dan berdasarkan kesepakatan, agenda pertemuan The Jatis berikutnya adalah tanggal 20 Februari 2010 bertempat di rumah Pak Ketu kita Bpk. Ary Oni di Jatiasih dengan agenda:
- membahas perkembangan usaha masing2 warga The Jatis
- membahas target pencapaian usaha masing2
- sharing (trik dan tips) usaha

Demikian press release dari MM The Jatis, semoga bermanfaat dan memberi motivasi.

Wassalamu'alaikum wr.wb


begitulah kira2 isi press release deklarasi MM The Jatis yang saya posting di milis TDA Bekasi tanggal 6 Februari 2010. Sejak bergabung di Komunitas TDA Bekasi, ghirah alias semangat wirausaha kembali menggebu-gebu dalam diri saya. Memaksa diri untuk segera beraksi (halah sok puitis). Saya awalnya bingung dengan istilah MM di komunitas ini, sampai akhirnya saya memberanikan bertanya di forum. MM itu apaan ya?? singkatnya begitu pertanyaan saya. Dijawab oleh Mas Dhika yang ternyata div. MM di TDA. MM itu mastermind, kelompok kecil yang dibentuk untuk saling sharing mengenai perkembangan usaha dan bersinergi satu sama lain. Sepertinya MM begitu mengusik saya, karena memang pengalaman pribadi sekali dalam berwirausaha, semangat yang kembang kempis kadang membuat setan pesimis berkelebatan di otak. Seperti berkata "ya sudahlah Mila, gak usah diterusin usaha ginian, mending kerja aja jelas uangnya." Hah, dasar setan..
MM dibentuk juga untuk saling bersinergi antar anggotanya. Dalam satu MM biasanya sekitar 4-8 orang saja karena katanya kalo kebanyakan yang ada malah gak sharing. Dan dengan semangat MM yang menggebu-gebu, saya pun memberanikan diri bertanya di forum "ada yang tinggal di seputaran Kranggan gak ya?? Jatisampurna, jatiasih, dan jati-jati lainnya.. yuk bikin MM The Jatis". Entah darimana nama The Jatis itu, yang pasti langsung keluar dari mulut saya, tuntutan dari semangat tadi mungkin. Jawaban pertama yang saya dapat adalah dari Mas Dhika, "pertanyaannya dirubah bu umi menjadi ajakan, ayo kita bentuk MM The Jatis." Wah, ditantang nih, pikir saya. Menyambut tantangan Mas Dhika, ditambah ternyata banyak peminat The Jatis, saya pun mulai membuat pertemuan MM The Jatis pertama. Dibantu Mbak Sefty dan dikompori Mbak Evy, tempat ditentukan di Saung Apung Villa Nusa Indah 2. Maka terbentuklah MM The Jatis. Katanya saya lah pelopor alias penggagas utamanya. Rasanya semangat itu kembali muncul, dengan berkobar-kobar saya mulai merencanakan bisnis yang lebih serius. Maka malam itu, sepulang dari pendeklarasian MM The Jatis, dengan bangga saya tersenyum seolah berkata: "Kenalkan, Mila, menjelang 25 tahun, seorang pengusaha." Amiin..

Lelah, bisu, gila

4
aku lelah
lelah dengan kebisuan
sesekali bicaralah wahai sanubari
teriaklah kalau perlu
sekencang-kencangnya
biar saja dunia tau
engkau terluka
engkau lelah
sesekali
menangis saja
tak perlu tertahan di dalam kepiluan
biar saja air mata itu habis
walaupun hanya pikiranmu
toh tak ada yang bisa mengira maksudnya
biar saja matamu sembab
asal jiwamu lega
menjauhlah bisu
menjauhlah bisu
aku lelah denganmu
aku ingin teriak
aku ingin menangis
sejadinya
biar saja kau anggap aku sakit
toh aku masih saja kuat
berdiri dengan kedua kaki rapuhku
aku ingin tertawa sepuasnya
biar saja kau anggap aku gila
toh kau lebih gila
menganggapku tak ada
buktinya aku masih bisa membuat diriku tersenyum
bukan kau
bukan dia
biar saja kau anggap aku tak ada
padahal
aku ada
tak meminta apapun

Selasa, 09 Februari 2010

Balada Mie dan Kopi

6
Biasanya setiap makan siang, saya selalu menyantap makan siang di meja kerja saya atau keluar kantor bersama teman-teman. Siang tadi, tidak seperti biasanya, saya menghabiskan makan siang di pantry bersama 2 OB dan 1 teman yang kebetulan lagi makan disana. Sambil ngobrol, makanan pun habis, teman-teman satu persatu meninggalkan pantry dan kembali beraktifitas. Saya yang belum menghabiskan makan siang masih tetap tinggal disana. Tinggallah saya berdua dengan seorang OB, sebut saja Pak Dedi. Kami masih mengobrol sambil ia merebus mie pesanan temanku.
“Gini Bu, yang tadi siang saya telpon.. biasa masalah keuangan.” Katanya memulai pembicaraan dengan sedikit ragu
“Kenapa Pak?”
“Belum bayar listrik Bu,udah 3 bulan, takut disegel”
“Berapa?”
“Kurang 100 ribu lagi, saya pinjam Bu”
“Gantinya kapan? Soalnya ini uang kateringan Pak”, jelas saya.
“Yah saya kan punya uang cuma pas gajian Bu.”
“Yaudah nanti ya Pak..”
Saya perhatikan raut mukanya berubah, tadi waktu masih ramai mukanya kelihatan ceria sekali, tiba-tiba sekarang menunduk dan lesu sekali. Masih menunggu mie matang, tiba-tiba ada yang masuk ke pantry.
“Pak, tolong bikinin coffee mix ya Pak”, orderan dari bos.
“Iya, baik Pak”, sahut Pak Dedi
Mie pun segera jadi, bumbu mie telah dituang kedalam mangkok. Saya masih asik duduk sambil menghabiskan sisa sayur asem makan siang saya ketika Rudi, OB yang satu lagi, masuk dan langsung teriak.
“Pak Dedi!” sontak Pak Dedi dan saya nengok bersamaan.
“kenapa sih Rud?” sahut saya agak kesal
“itu kopinya kenapa dicampur ke bumbu mie?????” saya dan Pak Dedi kembali nengok bersamaan ke arah mangkok mie.
Huahahahahahah, semua nya ketawa melihat mangkuk mie berisi bumbu mie goreng dan kopi. Saya terpingkal-pingkal sampai perut sakit rasanya menertawai ulah Pak Dedi. Dia pun langsung menyuruh Rudi membelikan mie yang baru untuk sekedar diambil bumbunya.
“Makanya jangan bengong Pak..listrik gak usah dibawa ke mie dan kopi” ujar saya.
Saya pun segera menyelesaikan makan dan beranjak pergi dari sana, menuju meja kerja saya sambil masih terpingkal-pingkal.
***
Kemudian saya menyadari sesuatu. Menyadari bahwa sebenarnya saya pun sering mengalami kejadian mie dan kopi tadi. Betapa saya juga sebenarnya sering secara tidak sadar mencampur satu keinginan dengan keinginan lainnya, satu masalah ke dalam masalah lain, satu impian ke dalam impian lain, sekaligus masih juga meresahkan hal lain yang akhirnya menjadi pemecah fokus. Pak Dedi pada awalnya fokus membuat mie, lalu mulai resah dengan masalah keuangannya, sehingga ketika ia diminta membuat kopi, tanpa sengaja kopi nya tercampur dengan bumbu mie. Karena masalah keuangan tadi telah membuatnya terlalu resah, menjadikannya tidak fokus dengan apa yang sedang dikerjakannya.
Terlalu banyak ide untuk dijalankan membuat kita tidak fokus pada impian kita, apalagi ditambah dengan memikirkan hal-hal yang meresahkan seperti hutang misalnya. Ide boleh saja banyak tapi tetap saja harus dijalankan dengan terarah. Ketika saya dulu ingin bisnis balmut sendiri, saya juga ingin bisnis makanan ringan, dan saya memutuskan untuk menjalani dua-duanya. Namun ketika keduanya mendapatkan order yang lumayan, saya diresahkan oleh pekerjaan kantor yang harus selesai secepatnya juga, sementara saya belum punya karyawan untuk membantu menjalankan usaha saya. Kondisi seperti ini membuat otak pecah fokus, di satu sisi ingin mengembangkan bisnis sendiri, tapi pekerjaan kantor selalu setia menunggu untuk diselesaikan. Alhasil, seperti mie dan kopi yang akhirnya terbuang sia-sia, mie gak jadi, kopi gak jadi. Balmut berhenti, si makanan ringan juga vakum. Cuma pekerjaan kantor yang meresahkan tadi lah yang akhirnya selesai.
Maka dari sekarang, buatlah mie dan kopi Anda dengan fokus, jangan sambil mikirin hal-hal yang meresahkan karena nantinya cuma yang diresahkan itu yang dikerjakan, sedangkan mie dan kopi yang harusnya nikmat terbuang sia-sia. Lalu satu lagi, mulailah membagi tugas Anda, delegasikan kepada orang yang bisa Anda percayai jika memang dirasa sudah tidak bisa menangani sendiri.
Saya pun sedang kembali membuat mie dan kopi saya, kali ini dengan lebih fokus insya Allah supaya hasilnya lebih enak daripada yang sudah pernah saya buat.

Senin, 08 Februari 2010

Jalan lain menuju Puncak

4
Sabtu, 2 Januari 2010

Klo biasanya ke Puncak naik mobil pribadi lewat jalan tol Jagorawi, sesekali coba deh ke Puncak dengan motor.

Jalur yang biasanya dipilih kalau naik motor adalah Jalan Raya Bogor, karena jalannya gampang, tinggal luruuuuuuuuuuuus aja sampe Baranang Siang langsung lanjut ke arah Ciawi-Gadog, bablas Puncak. Tapi kali ini, saya penasaran dengan “jalur motor” lain menuju Puncak, yaitu lewat Sentul-Gunung Geulis. Hmmmh, mumpung ada sisa libur sampe Minggu, gak ada salahnya kita coba rute itu. Ditemenin sama sesama “gila jalan” Eko Setiawati, dari semalem udah nyiapin si Kanzen buat perjalanan ini. Malem dicuciin snow wash, pagi ganti oli dan nyetel rem yang udah mulai tipis kanvas nya. jam 11.15 kurang lebih waktu kita berdua memulai perjalanan. Start dari rumah Eko di Pd. Ranggon, Cibubur, lewatin rumah saya di Kranggan (penting banget disebut), trus Cikeas. Tadinya mo motong jalan lewat Nagrak tapi karena luping alias lupa-lupa inget sama jalurnya akhirnya kita mutusin lewat Cileungsi aja. Jalan alternatif Cibubur-Cileungsi padat sangat, libur panjang orang pada mo kemana sih (hehe, gak terima.com), motor aja sampe mepet di jalur kiri saking itu mobil dah bejubel. Sampe Cileungsi ambil arah Gunung Putri, macet dikit di perempatan (biasa deh, ada pasar berarti ada angkot ngtem). Lewatin pasar, jalan lancaaaaaaarrrrrrr…selancar-lancarnya. Huumh, enak juga lewat sini. Sampe Citeureup ambil ke arah Sentul, kalo dari pertigaan pasar Citeureup ambil lurus (klo ke kanan arah Cibinong). Disepanjang jalan itu juga lancar banget. Berasa banget bedanya sama klo lewat Raya Bogor yang penuh asep angkot dan truk-truk gede. Lewat jalan ini hawa dinginnya udah berasa. Nyari masjid dulu buat solat Zuhur, liat jam baru jam 12.14 brarti cuma 1 jam 14 menit dari Cibubur ke Pintu tol Sentul (pintu tolnya gak jauh dari masjid soalnya). Selesai solat dan istirahat jam 12.30, lanjut perjalanan lagi. Ambil lurus aja ke arah Madang (ini hasil liat papan jalan sama nanya tukang ojeg) lumayan jauh, tapi jalannya sepi dan adem. Kita bener-bener nikmatin perjalanan. Jalan aja terus nelusurin jalan itu (lha wong jalanan cuma itu doank). Tiba-tiba inget kalo di Sentul ada pemandian Gunung Pancar. Coba-coba nanya (pas banget di pertigaan) katanya Gunung Pancar masih lurus aja kira-kira 7 kilo (gubrag!!!), klo ke Gadog belok kanan. Bablas ambil kanan (dalem ati, jauh banget ni jalan). Jalan terus sampe puyeng, ada pertigaan lagi, nanya lagi suru belok kiri lewat Rainbow Hill.. duuuuh jalanan nya enaaaaaaaaaaaaaaak banget. Adem, dingin, sepi, liku-liku serasa dah di puncak.. nggak umpel-umpelan ama angkot, sampe kita sempet-sempetnya berenti n foto-foto (dasar narsis) eh tapi bukan kita doank lho, banyak juga motor yang pada berenti cuma buat foto, saking enaknya tu jalanan, brasa dah di Puncak. Lanjut lagi jalan kebablasan saking menikmati pemandangan.. Sampe Rainbow Hill lebih maknyus lagi suasananya..indah nian buat sebuah perjalanan panjang. Gak bikin stres (sempet foto-foto lagi). Lama-lama kita baru sadar kalo ternyata banyak yang pada piknik di sepanjang jalan Rainbow Hill. Gak taunya, disitu ada danau yang lumayan gede yang emang enak banget buat dijadiin tempat piknik atau sekedar duduk ngobrol. Kita pun nggak mau ketinggalan, gak mo nyia-nyiain kesempatan yang baru pertama kali ini, Langsung aja markir motor, nyari tempat n buka bekel.. (hahhahah, niat banget kan bawa makan dari rumah). Gak lupa foto-foto pastinya.. =p bekel nasi, ayam goreng, sayur sawi abis udah sebungkus (sisain satu bungkus lagi buat nanti) eit, gak lupa rambutan sekantong juga udah disiapin buat cuci mulut. Danaunya bagus banget, tapi sayang manusianya pada nggak ngerawat, sampah berserakan bekas pada piknik. Klo saya tinggal disitu udah saya tulisin tuh gede-gede “JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN, DEMI MENJAGA INDAHNYA DANAU INI”.







Tiba-tiba gerimis, duh makin asoy aja nih jalan.. hehe.. kita jalan pelan-pelan sambil nikmatin udara sejuk disitu (sambil bersyukur gak lewat Raya Bogor, hahahah, sentimen banget ma angkot), karena ujan mulai dateng reramean, akhirnya kita ngalah juga neduh di warung. Disitu liat jam udah jam 14.18 berarti dari masjid di sentul sampe sejauh ini cuma 1 jam??? padahal jalannya berasa jauuuuh banget, mungkin karena liku-liku kali ya.. eit, ngomong-ngomong kita gak tau tuh kita udah nyampe mana, gak ada papan alamat sih secara kanan kiri cuma pemandangan indah gitu. Nanya juga sama ibu-ibu warung katanya kita di Gunung Geulis. Seinget saya, Gunung Geulis itu dah daerah Gadog. Eh bener juga, gak lama dari warung itu, kurang lebih 10 menit kita udah keluar di Gadog, jalan raya Cisarua.. duuh senengnyaaaaaaa.. Paaaaas banget tuh jalan udah ditutup satu jalur untuk turun, tapi buat motor, pak Polisi nya ngebolehin kita lawan arah asal hati-hati. Sampe Cisarua jam 15.18 kurang lebih. Berarti Gunung Geulis-Cisarua 1 jam juga. Di total perjalanan kita makan waktu 3 jam, enaknya udah termasuk solat, makan, dan foto-foto. Bonusnya perjalanan gak pake stress dan asep, sebaliknya malah dapetin udara seger dari mulai Sentul dan seterusnya.

Buat yang sering hang out ke Puncak, rute ini bisa dicoba. Nggak buat motor aja, mobil juga boleh. Pokoknya recommended track deh.. Selamat mencoba, jangan lupa di sharing ceritanya.

Selasa, 12 Januari 2010

Brain Food untuk Kecerdasan Anak

3
10 Brain Food Untuk Meningkatkan Kecerdasan Anak

Senin, 11 Januari 2010

Bagaimana Jika Anda Takut akan Perubahan?

2
Oleh: Amy Bloom
Terjemah oleh: Umi Kamilah

Perubahan bisa jadi sangat menakjubkan. Manusia selalu menyempurnakan penampilan mereka, pernikahan mereka, mencari pekerjaan baru, bahkan pasangan baru. Ditambah lagi, bayi mungil tersayang telah tumbuh menjadi anak yang luar biasa, yang sebentar lagi akan bisa membaca dan dalam sekejap akan tumbuh remaja di usia 16 tahunnya. Kulit mereka menjadi begitu bersihnya, kemudian mereka tidak pernah lagi bicara dengan Anda, mereka jatuh cinta pada orang yang andai saja Anda bisa memilih, tidak akan Anda biarkan masuk ke dalam rumah Anda, lalu mereka pindah jauh sekali, dan Anda jarang sekali ditengok oleh cucu Anda.

Itulah perubahan buat kebanyakan orang dari kita—sesuatu yang Anda harus berpura-pura merangkulnya walaupun sekedar sebagai pelipur lara; Anda seolah-olah tahu semua itu memang akan menjadi buruk dan Anda merasa diacuhkan. Hal mengerikan lainnya tentang perubahan adalah bahwa kita menginginkannya sebanyak ketakutan kita, dan kita membutuhkannya seperti kita membutuhkan perlindungan. “Saya benci perkawinan saya tapi saya juga takut menjadi sendiri, kesepian”. “Saya muak menjadi Pengacara tapi saya tidak tahu lagi harus menjadi apa”.

Berita baiknya adalah: Tidak penting apakah Anda suka atau tidak pada perubahan, apakah Anda merangkulnya atau malah lari, perubahan tetap akan mengambil tempatnya setiap waktu, dengan atau tanpa partisipasi Anda. Mulai dari perubahan yang sekecil tikus, sampai perubahan besar sebesar gajah (kematian, perceraian, cacat). Perubahan akan tetap datang bahkan ketika Anda tidak membuat perubahan, dalam perkawinan Anda yang berantakan, pekerjaan yang kacau, atau dalam keretakan hubungan persaudaraan Anda, semua itu tetap akan menjadi sebuah perubahan, bagaimanapun. Satu-satunya pilihan Anda adalah dengan mengambil langkah ke arah perubahan itu sendiri, atau menunggu dan melihat kejutan-kejutan apa yang alam punya untuk Anda.

Biasanya, perubahan itu seperti hujan di musim semi. Sebagian dari kita cukup memakai jas hujan saja dan melanjutkan perjalanan dengan berciprat-cipratan, sebagian dari kita memilih untuk tinggal saja dirumah, sebagian kegirangan dan segera membuka pakaian mereka kemudian melompat-lompat di halaman, tak peduli betapa mereka akan kebasahan. Dan tanpa peduli kenapa, hujan tetap saja turun. Hujan kadang turun di rumput yang kering, menjadi perubahan yang kita harapkan, kemudian hujan turun lagi, berikutnya mungkin di tempat yang tidak kita harapkan. Sylvia Boorstein, seorang nenek berdarah Yahudi, seorang psikoterapis, dan seorang Buddhist, yang menurut Saya sangat signifikan kalau Saya yakin Dia pasti tahu sesuatu tentang mengeluh (bahkan walaupun hanya sekedar gerutu), dan menerima (bukan sekedar berpura-pura). Boorstein menuliskan: “Kita bisa berjuang menghadapi, atau menyerah. Menyerah adalah kata-kata yang menakutkan buat sebagian orang, karena itu bisa diartikan sebagai kepasifan, atau takut-takut. Menyerah berarti secara bijak mengakomodasi diri kita kepada apa yang berada dalam kontrol kita. Menjadi tua, sakit-sakitan, mati, kehilangan apa yang menjadi kesayangan kita..semua berada dalam kontrol kita. Saya juga sama takutnya dengan kehidupan kemudian marah—atau tidak. Saya bisa saja dikecewakan tapi saya tetap tidak akan marah." Manusia yang menjadi tua, rencana yang berubah—memang begitulah seharusnya.

Minggu, 10 Januari 2010

Google Nexus Akhirnya Meluncur - techno.okezone.com

0
Google Nexus Akhirnya Meluncur - techno.okezone.com

Rabu, 06 Januari 2010

8 Cara Meningkatkan Kekebalan Tubuh

2
Saya sudah lama simpan artikel tentang cara meningkatkan kekebalan tubuh ini, memang sengaja mau di share. Pertama kali baca langsung senyam-senyum sendiri, soalnya seolah-olah artikel ini menjawab semua pertanyaan temen-temen yang udah bosen banget saya denger, "lo gak ada capeknya ya Mi?" ato "batre lo apa sih, kayaknya kegiatan banyak, ya ibu RT, ya karyawan, ya bisnis-bisnis juga, belom lagi hobi lo yang jalan-jalan itu, tapi bisa teruuuus aja seger.." Hikhik, baca deh artikel ini. Hampir semua tips yang ditulis adalah apa yang saya lakukan untuk menghilangkan capek dan stres karena banyaknya kegiatan (kecuali olah raga yang masih dalam tahap percobaan =D) Dibaca ya, semoga bermanfaat..

Pijat. Pijat lymphatic merupakan salah satu cara terbaik mengeluarkan racun-racun dari dalam tubuh. Daripada mengobati penyakit, lebih baik memanjakan tubuh Anda dengan melakukan pijat. Anda bisa melakukan pijat sekaligus perawatan kecantikan di spa-spa yang ada di kota Anda. *ah, gak musti di spa kok. Panggil tukang urut kerumah juga cukup, apalagi kalo cewek suka sekalian minta dilulurin. Jadi selain pegel ilang, bonus kulit mulus juga. Biasanya satu bulan sekali.

Relaksasi. Stres bisa menurunkan sistem kekebalan tubuh. Jadi, ada baiknya meluangkan waktu untuk relaksasi. Jika tuntutan bos dan tumpukan pekerjaan membuat Anda stres, cobalah melakukan yoga. *mmmm, nggak harus yoga kok, bisa juga renang atau nonton atau apapun yang bikin kamu bisa rileks.

Tertawa. Cobalah lebih banyak menceritakan dan mendengarkan lelucon yang tentunya bisa membuat Anda tertawa. Tertawa bisa meningkatkan sistem imun dengan cara menurunkan kadar stres dan kecemasan. Selain itu, tertawa juga bisa meredakan ketegangan otot dan meningkatkan asupan oksigen. *pantesan kan saya sehat terus.. =D

Tidur. Tidur nyenyak delapan jam semalam juga turut meningkatkan sistem pertahanan tubuh. Kurang tidur bisa meningkatkan kadar hormon stres yang justru akan memperlemah sistem imun. *kebablasan tidur seharian sehat gak ya.. hikhik

Olahraga. Olahraga berfungsi meningkatkan hormon-hormon yang menguatkan imunitas tubuh. Selain itu, olahraga merupakan cara yang baik untuk mengurangi tingkat stres. *hikhik, saya aja baru ngebiasain senam COCONUT yang gampang aja.. nanti deh di share tentang si senam ini..

Perbanyak asupan air putih. Minum air putih merupakan langkah penting untuk mendapatkan kulit sehat, dan kulit merupakan pertahanan pertama tubuh dalam melawan infeksi dari luar. *kadang-kadang minum teh juga sih.. =D

Makan sehat. Orang-orang yang obesitas dinyatakan lebih sulit melawan infeksi, jadi ada baiknya mempertahankan berat badan ideal dengan menerapkan pola makan sehat. Konsumsilah diet kaya buah-buahan dan sayuran untuk mendapatkan semua vitamin dan mineral yang diperlukan tubuh. *huuuumh, nggak sia-sia kan suka sayuran..sehat sehat sehat..

Soooo, sekarang tau kan rahasia biar bugar terus.. dicoba ya.. semoga bermanfaat. ^^


*info dari www.jeruksegar.com

Selasa, 05 Januari 2010

Tur Buat Yang Mau Bunuh Diri

2
Bunuh diri pake tur?? aneh kan?? trus emang bunuh diri itu dibolehkan ya? bukannya semua agama dan negara melarang praktek bunuh diri. Ups, jangan salah, ternyata ada lho negara yang tidak melarang warganya untuk bunuh diri. Masa' sih??

Banyaknya masalah, mulai dari himpitan ekonomi, rumah tangga, cinta, karir, dan banyak lagi masalah lainnya yang udah pasti akan dihadapi oleh semua manusia, membuat manusia selalu berfikir keras untuk mencari jalan keluar. Hanya saja, lemahnya iman, dan kebuntuan mencari solusi tidak jarang membuat sebagian orang mencari jalan pintas keluar dari masalah. Bunuh diri dianggap solusi paling pas untuk mengakhiri semua.Hallloooo..lupa ya sama kata-kata bijak bahwa kegagalan adalah awal dari kesuksesan. Yah tapi begitulah manusia kan.. Hampir semua agama, dalam kitab suci mereka tidak ada yang menganjurkan tindakan bunuh diri sebagai solusi. Dan hampir semua negara serta pemerintahannya, pastilah melarang warganya untuk bunuh diri, yang lantas dibukukan dalam peraturan perundang-undangan.

Tapi, yang terjadi di Zurich, Swiss, mungkin bertolak belakang dengan banyak negara di dunia, termasuk Indonesia. Kota yang terkenal dengan pemandangan alam yang menawan, membuat banyak turis jatuh hati ini, ternyata juga dikenal sebagai tempat tujuan wisata untuk mereka yang ingin mengakhiri hidupnya dengan cara tragis.

Undang-undang di Swiss, memperkenankan seseorang bunuh diri, dengan catatan dan syarat mutlak, bahwa ia harus mendapatkan rekomendasi dan izin tertulis dari dokter, serta surat pernyataan yang menyatakan bahwa orang tersebut memiliki penyakit dan tidak dapat disembuhkan lagi dari penyakit yang menahun.

Konyolnya, menyadari akan hal tersebut, otak bisnis manusia jadi terbuka! Dari catatan, setidaknya ada 2 biro perjalanan wisata yang mengatur wisata bunuh diri ini. Mereka adalah Exit dan Dignitas, yang mempersiapkan proses ethunasia - tindakan mematikan orang untuk meringankan penderitaan - dimulai dari pelayanan premium sebelum bunuh diri dilakukan, seperti tinggal di hotel mewah dan dipenuhi semua keperluannya, sampai prosesi bunuh diri yang diiringi dengan musik dan dilihat oleh minimal 2 anggota keluarga itu berlangsung.

Dalam catatan, setidaknya ada 400 kasus bunuh diri terjadi di Zurich tiap tahunnya, dan kedua biro perjalanan wisata tadi, berhasil membukukan 130 kasus untuk Exit dan 1.027 orang bunuh diri di Dignitas. Sekitar 2/3 kasus bunuh diri tersebut, ternyata dilakukan oleh turis dari Inggris, Jerman dan Prancis.

Kendati demikian, Pemerintah Swiss belakangan ini mempertimbangkan untuk menghapus aturan itu guna digantikan dengan peraturan yang lebih manusiawi, entah dihapus atau diperbaiki lagi??? *apanya yang mau diperbaiki ya..

-------

info dari www.tokoeureka.com

Senin, 04 Januari 2010

HAPPY NEW YEAR 2010

0


TAHUN BARU harus punya semangat baru, ku mulai dengan membuat cita-cita baru. Cita-cita yang lama ku evaluasi, sambil membuat goal baru untuk tahun ini. Resolusi, biasanya disebut begitu. Resolusiku tahun ini cukup banyak, semuanya berdasarkan impian dan kemampuan untuk bisa mencapainya. Mulai dari urusan sekolah anak, urusan rumah, urusan pribadi, sampai urusan bisnis semuanya ku tulis secara terperinci. Buatku resolusi itu penting, untuk memudahkanku mencapai apa yang kuinginkan. Seorang teman pernah nyeletuk "ah, buat apa sih resolusi, sudah jalani saja hidup lo apa adanya, gak usah banyak keinginan.." huh, buatku sayang sekali kalau hidup ini hanya dijalani saja sedangkan potensi kita begitu banyak untuk bisa mencapai banyak hal. Untuk apa hidup kalau kita tidak punya tujuan hidup. Untuk apa juga kalau semangat hidup itu tidak ada. Semangat itu bisa muncul kapan saja, tapi tidak jarang harus sengaja "dimunculkan". Buatku ini salah satu caraku "memunculkan" semangat hidup itu: membuat resolusi, menuliskan pencapaian apa saja yang ingin kugapai tahun ini. Kemudian kubuat step by step menuju cita-cita tersebut. Kutulis besar-besar, kutempel di pintu lemariku, biar setiap hari aku kembali disemangati olehnya. Selamat tahun baru, kawan. Semoga cita-cita itu tidak hanya sebuah kertas coretan tanpa arti. Semoga saja, kita bisa menjadi pribadi yang lebih baik, bermanfaat untuk semua. Amiin..
 

Temen Blogger ^^

Komunitas Saya